• Kamis, 8 Desember 2022

Harga Kawe atau Kopi di Lahat Turun Rp 500 Per Kilogram

- Senin, 11 Juli 2022 | 20:54 WIB
Petani Kopi di Desa Lawang Agung Lahat keluhkan harga kawe atau kopi turun (Ismail/infosumsel)
Petani Kopi di Desa Lawang Agung Lahat keluhkan harga kawe atau kopi turun (Ismail/infosumsel)

infosumsel.ID - Padahal harga 'Kawe' (kopi) sudah turun Rp. 500 per kilogram, petani dari Desa Lawang Agung, Kecamatan Mulak Ulu tetap melakukan aktivitasnya.

H Yasmin (66), petani asal Lawang Agung, membenarkan bahwa harga kopi yang sudah dikeringkan dan digiling mengalami penurunan.

"Dulu harganya Rp 22.000 per kilo, sekarang menjadi Rp 21.500 per kilo. Hal ini dipengaruhi oleh perayaan Idul Adha dan tahun ajaran baru (TAB)," katanya, Senin 11 Juli 2022.

Baca Juga: Terungkap, ini Sosok Mayat Membusuk di Kebun Karet di Empat Lawang, Korban Dibunuh Anak Tiri

Namun, lanjutnya, penduduk yang mayoritas bermata pencaharian sebagai petani harus memanen kopinya untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari keluarganya.

“Namun demikian, kami harus memenuhi kebutuhan keluarga, misalnya untuk membeli perlengkapan sekolah, pupuk, racun, dan memasak,” jelas H Yasmin.

Baca Juga: Gen Halilintar Tidak Akan Menetap di Indonesia, Thariq Halilintar Beberkan Alasannya

Senada dengan itu, Rasul (47) petani lainnya mengatakan, penurunan harga kopi karena adanya Idul Adha dan tahun ajaran.

“Kalau kopi dijual di Lawang Agung hanya Rp 21.500 per kilo, kalau ke Kota Lahat bisa Rp 22.000, tapi biayanya tidak jauh sampai 2 jam perjalanan,” jelasnya.

Baca Juga: Nokia N73 Max 5G Miliki Kamera Terbaik, ini Harga yang Dibanderol dam JAdwal Rilisnya

Halaman:

Editor: Raden Mohd Solehin

Tags

Artikel Terkait

Terkini

43 Personil Polres Lahat Diganjar Penghargaan

Selasa, 28 Juni 2022 | 19:35 WIB
X